Macam Macam Jenis dan Teknik Panjat Tebing

Macam Macam Jenis dan Teknik Panjat Tebing – Dalam materi kali ini kita akan membahas tentang jenis dan teknik panjat tebing. Dimana teknik panjat yang kita gunakan dipengaruhi oleh permukaan atau model tebing yang kita panjat sedangkan Jenis Panjat Tebing dipengaruhi oleh alat yang dipergunakan.
 
Secara umum teknik panjat tebing ini terbagi menjadi tiga macam teknik dan selebihnya adalah pengembangan dari teknik teknik panjat tebing tersebut. Teknik Panjat tebing juga merupakan sebuah strategi untuk menaklukkan sebuah jalur pemanjatan sehingga dapat meminimalisir resiko kecelakaan dalam pemanjatan.

Teknik Dasar Panjat Tebing

Seperti yang disampaikan di atas bahwa teknik panjat tebing adalah sebuah strategi untuk menaklukan jalur pemanjatan dan secara umum strategi tersebut dibagi menjadi tiga :
  1. Face Climbing Adalah teknik panjat tebing dengan memanfaatkan tonjolan batu (point) atau rongga pada tebing yang sekiranya dapat dipergunakan oleh tangan (untuk dipegang) dan kaki (untuk dipijak) untuk menjaga keseimbangan tubuh.
  2. Friction / Slab Climbing adalah teknik panjat tebing yang dilakukan pada tebing yang tidak terlalu tegak (vertical) dan memiliki permukaan kasar sehingga dengan bantuan gesekan maksimum (kekuatan penuh) pada sol sepatu atau gesekan badan saja kita sudah bisa menjaga keseimbangan dan melakukan pemanjatan.
  3. Fissure Climbing adalah teknik panjat tebing yang memanfaatkan celah pada tebing untuk melakukan pemanjatan.
Dalam perkembangannya tiga teknik dasar atau strategi umum dalam panjat tebing di atas akan membagi Fissure Climbing menjadi beberapa teknik panjat tebing baru dengan memanfaatkan celah-celah tebing.

Pengembangan Teknik Panjat Tebing

1. Jamming
Jamming adalah teknik panjat tebing dengan memanfaatkan celah tebing, dimana celah tebing cukup untuk dimasuki dua tangan hingga bahu sehingga bisa digunakan untuk pegangan.

 

Jamming
 
2. Chimneying
Chimneying adalah teknik panjat tebing dengan memanfaatkan celah yang cukup lebar dan cukup untuk dimasuki badan kita. dengan punggung menempel pada dinding tebing dan mendorong, sementara kaki dan tangan menempel pada dinding tebing yang lain untuk menahan dan mendorong badan.
Chimneying 

 

3. Bridging 
Chimneying  adalah teknik panjat tebing dengan memanfaatkan celah vertical yang cukup besar.Tehnik ini menggunakan kedua tangan dan kaki sebagai pegangan pada kedua permukaan tebing.
Chimneying 
4. Lay back
Lay back adalah teknik panjat tebing dengan memanfaatkan celah vertical dengan menggunakan kekuatantangan dan kaki. Pada teknik ini jari tangan mengait tepi celah tersebut dengan posisi badan membeban ke belakang dan menempel kesisi tebing, untuk memperkuat pegangan pemanjatnya. kedua kaki berpijak dan mendorong pada tepi celah yang berlawanan untuk menghasilkan daya angkat.
Lay back

 

 
5. Hand Traverse
Hand Traverse adalah teknik panjat tebing yang dilakukan pada tebing dengan gerak menyamping. biasanya dilakukan ketika memanjat secara vertical sudah tidak mungkin lagi.
Hand Traverse
 
6. Mantelself 
Mantelself adalah teknik panjat tebing yang dilakukan pada tonjolan-tonjolan (teras-teras kecil) yang letaknya agak tinggi, namun cukup besar untuk diandalkan sebagai tempat berdiri selanjutnya. Kedua tangan digunakan untuk menarik berat badan, dibantu dengan pergerakan kaki.
Bila tonjolan-tonjolan tersebut setinggi paha atau dada maka posisi tangan berubah dari menarik menjadi menekan untuk mengangkat berat badan yang dibantu dengan dorongan kaki.

Jenis Panjat Tebing Berdasarkan Pemakaian Alat Panjat

1. Artificial (Aid) Climbing
 
Artificial (Aid) Climbing adalah jenis pemanjatan yang menggunakan alat pengamanan tambahan seperi Piton (paku tebing), Bolt, Hanger dan lain lain. Artifical Climbing biasa dilakukan pada tebing yang memiliki grid tinggi seperti hampir tidak ada tumpuan atau pijakan sehingga memerlukan peralatan tambahan. Articifial Climbing biasa dilakukan untuk menambah ketinggian pemanjatan.
2. Free Climbing
Adalah jenis pemanjatan yang menggunakan alat pengaman seminim mungkin untuk melakukan pemanjatan tidak seperti Artificial Climbing. Pada Free climbing diri sendiri adalah pengaman terbaik meskipun masih menggunakan tali dan memiliki belayer.
3. Free Solo Climbing
Free Solo Climbing adalah jenis pemanjatan yang tidak menggunakan peralatan pengaman apapun.
Demikian Macam Macam Jenis dan Teknik Panjat Tebing. Semoga bermanfaat !

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*